Kamis, Januari 15, 2009

Syahfirizki Meutuah

Mo nyatet cerita kelahiran Rizki, selamat menyimak (ge-er, kayak ada yang baca ajah).

Dari awal kehamilan, udah dapet tuh kan ya hitungan due datenya, sekitar 11 Januari 2007. Wah, pas banget tuh jaman2nya lembur bikin laporan tahunan. Dah musti siap2 deh sebelum cuti. Rencana sih mau cuti pas udah deket2 tanggalnya. Eh, dokternya pake perhi haji pula. Wahh, dioper dokter lain deh. Untung dokternya baik juga. Nah, berdasarkan hitungan dan pemeriksaan panggul, ni bayi kira2 akan lahir maju, tanggal 31 des 06-1Jan 07. Wuihhh, cepet amat. jadi, waktu periksa tanggal itu, memang udah bukaan 1, tapi ngga mules ngga apa. Daripada kelamaan, gw akhirnya dikasih (setelah minta) pil untuk mempercepat lunaknya jalan lahir.

Tunggu punya tunggu, sampe bete2 ah, ni anak gak keluar juga. Mana udah terlanjur cuti. Jadi deh, masih suka main2 ke kantor. Jalan2 ke mal juga. Klo belanja2 sih udah ngga lagi, seadanya aja. Kebetulan banyak dapet lungsuran dari si Arza.

Tanggal 9, kira2 si dokter dah dateng nih. Udah niat banget mau periksa malemnya. Suami juga udah niat mo ijin dari kantor untuk pulang cepet. Pagi masih sempet ke bank, ngurus ini itu. Siang, tidur seperti biasa. Jam setengan 3, pas bangun dan mau balik badan, byarrrrrrrr!!!!!. kayak ada yang pecah dibawah sana, dan basah ngalir2 kayak pipis yang ngga ketahan. Huahhhhh....ketuban ni kayaknya. Langsung deh keluar kamar (dengan celana panjang basah), manggil2 mama (yang lagi tidur). Langsung paniks.com. Siap2 ke rumah sakit deh. Telepon suami, gak lama, dah nyampe dia (kantornya deket bo). Koper baju emang udah ada di mobil dari seminggu sebelumnya, jadi kita tinggal berangkat. Di jalan tol (untung sepi), baru nelep mertua, ngasih tau klo kita dah OTW ke RSPI.

Sampe RS, gw sengaja minta turun di depan pintu UGD, spy sepi. Gak pake kursi roda, gw jalan aja ke lt3 ruang bersalin. Sampe atas, pas bilang udah pecah ketuban, langsung disuruh tiduran, dicek pembukaan dsb. Dan ternyata, emang ketuban udah pecah. Langsung disuruh ganti baju RS.

Semaleman itu, bener2 blom berasa apa2. Masih bisa cengar cengir, foto2, makan2 (hahaha). Mana yang nengokinn da banyak pula. Berisik pisan. Karena progress blom maju2, si tamu pada pulang deh. tinggal suami dan mertua yang ikutan nginep (maklum, cucu pertama niy). Selama tidur malem, udah mulai sakit2 dikit. Mana gak boleh bangun2 karena ketuban dah pecah. pegel banget deh.

Besok paginya, periksa dalam lagi (I Hate that!!). Wakksss, masih bukaan 2. Dokter mutusin untuk indiksi infus mulai jam 7. Ihh, kebayang deh, secara gw pernah ngeliat bunda ika dulu, ngerii. Tapi ya gimana, ni anak udah kelamaan dan ketuban udah pecah juga.

Karena gw mo sarapan dulu, infus induksi baru mulai jam 8. Mulai deh tuh si mules2 yang rasanya aduhayy. Mo jejerita, malu ama tetangga sebelah. Sebenernya udah ngga tahan, tapi, simpen tenaga lah. Jam ........ (siang, lupa), di cek lagi udah bukaan 4. 1 pembukaan kira2 1 jam, berarti sekitar sore baru keluar. pyuhhh, gile bener, lama amat. Tapi, boro2 mikirin deh, pokoknya ni anak keluar. Yang gw denger2 belakangan sih, bonyok mah udah ngusulin sesar aja ke dokternya, kasian kali liat gw, secara punggung gw pun ber"besi". Tapi, hebad banget si dokter, yang dengan yakinnya gw bisa melahirkan normal.

Jam 4 sore, mulesnya udah ngga ketahan. gw mulai teriak2 pelan (gimana sih, teriak kok pelan), suakit banget. disuruh miring kiri kanan. Dan ternyata, di cek dalem (lageeee), udah bukaan 8!!!!!. Ssi suster2, langsung deh siap2in gw ke ruang bersalin.

Di ruang bersalin, gw dipakein oksid=gen, karena emang udah ngga kuat banget. Infus juga dah dicabut. Bete juga sih, dokter kok gak dateng2. Sempet gw denger, ni anak harus lagir paling lama jam 4 / jam 6. Lah, gw udah ngga kuat. Jam 6 an, mulai deh gw ngeden2 dibantu bidan.

Jam 7, dokternya dateng. Siap2 deh posisi kaki dsb. Suami gw disuruh nungguin tapi dari deket kepala gw aja. Gak keinget deh tu mo poto2. Keringet udah banyaaaakkk banget.

Ngeden 1 kali, ngga keluar, 2 kali, 3 kali. Dokter langsung ambil tindakan, pake vakum. Dia cuma bilang "vakum ini hanya membantu, jadi ibu tetap harus usaha sendiri". Pas ngeden terakir itu, huihh, perut gw didorong2 ama 3 suster. Udah gak berasa sakit deh tuh, konsentrasi aja. Akhirnya..........................

Alhamdulillah, lahir juga si bayi, yang waktu itu baru gw kasih nama :SYAHFIRIZKI
Ditimbang, dan olala, beratnya 3,65 dan panjang 48. Big Baby. Pantesan aja susah ngeluarinnya.

Gw sendiri gak keingetan IMD, pokonya anak gw udah lahir selamat. Karena setelah potong memotong dan dibersihkan, diciumin ke gw, dan langsung dibawa pergi untuk ukur mengukur. Sebel juga, wong baru ketemu sebentar. Syokey lah, gw ngobrol sama dokter dan suster sambil proses jahit menjahit (hihihi).

Alhamdulillah, sekarang Rizki (Syahfirizki Meutuah-yang artinya rizki yang diberkahi-meutuah dari bahasa aceh-) sudah 2 tahun. Dapat ASI hampir ekslusif 7 bulan, dan masih ASI sampai 1,5 tahun. Semoga jadi anak yang pintar, soleh, taat beragama, dan jadi kebanggaan amanyu sama ayatu yaaa....

2 komentar:

Febrie mengatakan...

inget2 waktu nglahirin emang seruu ya .. tp dirimu spt aku, masih kuat menjelang melahirkan .. jadi inget diri sendiri nih baca postingmu .. :)

hanum01 mengatakan...

wahhh mbak ko boleh tulang berbesi ngelaitin normal???

ga berbahayakah???

udah op berapa lama c?